Friday, 22 May 2015

Wednesday, 23 July 2014

Smile :)

It's amazing how you can speak right to my heart
Without saying a word you can light up the dark
Try as I may I could never explain
What I hear when you don't say a thing

The smile on your face
Lets me know that you need me
There's a truth in your eyes
Saying you'll never leave me
The touch of your hand
Says you'll catch me where ever I fall
You say it best
When you say nothing at all

All day long I can hear people talking at loud
But when you hold me near
you drown out the crowd
Old Mr Webster could never define
What's been said between your heart and mine

The smile on your face
Lets me know that you need me
There's a truth in your eyes
Saying you'll never leave me
The touch of your hand
Says you'll catch me if ever I fall
You say it best
When you say nothing at all

The smile on your face
Lets me know that you need me
There's a truth in your eyes
Saying you'd never leave me
The touch of your hand
Says you'll catch me where ever I fall
You say it best
When you say nothing at all

The Smile On Your Face
Alison Krauss

:)

Wednesday, 2 July 2014

Common sense.

Nak hidup dengan masyarakat, kena ada common sense yang tinggi.

Tapi tak perlu terlalu tinggi. Sebab bila kita terlalu sensitif dengan sekecil-kecil perkara, risau kita tak ada sense dalam perkara-perkara besar.

Selalunya berlaku kalau kita tinggal serumah dengan kawan2. Banyak ragam dan rencah karenah. Perangai lain2. Kadang2 salah cakap sikit dah terasa, salah buat sikit dah melenting. Normal lah tu.

Tapi bagi aku, tak perlu cepat terasa dengan benda2 kecil. Bagi seorang daie, jiwa perlu besar. Cita2 perlu besar. Bab hati dan perasaan tak perlu sangat dilayan.

Lebih mudahnya, kalau orang buat salah sikit ambilah sikap berlapang dada. Jangan sikit2 nak terasa. Sentiasa memberi kemaafan. Ustaz cakap, kalau kita marah pada seseorang, cara nak maafkan dengan ingat yang kita punya salah pada Allah lebih besar daripada kesalahan org yang buat salah dengan kita.

Tugas sebagai seorang daie lebih besar daripada perasaan2 emosi yang ada.
Ingat! seorang daie perlu berjiwa besar.

...

Aku sedar yang aku lack of common sense. Tak biasa hidup dengan masyarakat mungkin. Dulu aku tak ramai kawan, dan aku pun tak suka ramai kawan. Sebab tu aku lebih suka buat kerja sendiri. Lebih selesa. Ada juga yang tegur sikap aku yang begini. Jawapan aku, bukan mudah nak ubah sikap yang telah dididik untuk tidak bergantung pada orang lain. Ya, sejak arwah baba meninggal, mama ajar kami begitu.

A'la kulli hal, setiap manusia berbeza. Unik precisely. Wassalam.

Wednesday, 28 May 2014

You Are The One ^^

Raef - You Are The One | From "The Path" Album: 0…: http://youtu.be/aAnNI9e0z0o

Monday, 12 May 2014

Masa Hadapan

Apa yang kau cari?

Jawapan.

Jawapan untuk masa hadapan.

Apa yang kau risaukan?

Aku risau apa yang akan berlaku pada 'masa hadapan'

Apakah sekiranya aku menolak ketentuan, keadaan aku akan baik pada masa hadapan?

Apakah sekiranya aku menerima ketentuan, keadaan aku akan baik pada masa hadapan?

Adakah kau kira ini adalah ketentuan? Atau ia datang sebagai dugaan?

Diam.

Jawapan ada pada tuhan.

Kau risau untuk menerima?

Ya.

Sebab?

Sebab ia jauh dari prinsip yang aku cipta.

Sebab ia tak seperti yang aku rancangkan.

Kau..kau tak percaya pada qada' dan qadar tuhan?

Percaya. Aku berpegang pada 'kun faya kun' tuhan.
Seteguh mana prinsip yang aku dirikan, aku tahu tuhan lebih berhak menetukan.
Aku bersandar pada prinsip ini hanya kerana aku tak mahu hidup dalam angan-angan. Hidup dengan penuh harapan. Sehingga membuatkan aku akan lebih lalai.
Lalai pada tanggungjawab yang sumpah berat.

Kaki aku mahu membumi.

Hm. Prinsip.

Jadi, apa yang kau bakal lakukan?

Berserah.
Meletakan semua pada tuhan.
Mengemis belas tuhan.

Tuhan, sesungguhnya Aku lemah Engkau kuat.
Engkau Maha Kuasa sedang aku tiada daya.
Engkau Maha Mengetahui sedang aku tidak tahu.
Engkau Maha Mengetahui segala yang tersembunyi.
Aku memohon petunjuk memilih yang baik mengikut pengetahuanMu.
Aku memohon ketetapan menurut kudratMu.
Dan aku memohon dengan semua kurniaanMu yang amat banyak.

Amin ya rabb~


Friday, 17 January 2014

Dua't harus kuat!

Bila dah berbaiah.
Untuk beri separuh terkadang hampir semua masa yang ada dalam hidup.
Untuk bekerja untuk islam.
Banyak perkara yang perlu diberikan untuk umat.

Masa.
Tenaga.
Akal.
Wang.
Kadang-kadang perasaan.

Tiadalah istilah berkorban atau perlu berkorban.
Sedang kau sudah secara ikhlas menyerahkan hidup untuk islam.
Bekerja demi islam.
Merawat umat islam.

Gerabak ini akan membuat sesiapa sahaja yang mengendalikannya terasa penat. Lelah. Kadang mudah rasa futur. Mahu saja angkat kaki ini dan berlari.
Jauh dari bebanan ini.
Jauh dari kekusutan yang melanda diri.
Dari hari kehari.

Namun hakikat, bukan mudah untuk meloloskan diri.
Sebab ia adalah seperti bayang yang mengekori.
Berpisah tiada hingga mati.

'Janganlah kamu sangka kamu sudah beriman sebelum kamu diuji'
Sudah termaktub dalam sunnah Illahi.
Setiap dari kita bakal diuji.

Sudah lah.
Tinggalkan apa sahaja nikmat dunia.
Sebab ia bersifat sementara.
Akhirat kekal selamanya.

Kuat wahai hati!
Umat memerlukan kau sebagai pengubah.
Dunia ini sudah tersangat parah!

Biar saja usaha mu tampak kecil.
Besar kiranya disisi Tuhanmu yang Maha Adil.

Dua't harus kuat!



Tuesday, 14 January 2014

(*.*)

My life is tough.
So, I'm tough.

Accept me.
Or leave.